Pages

Saturday, November 2, 2013

Out Sick

bismillaah....
Alhamdulillaah,,, setelah seminggu ini dikurung opname di rumah sakit, hari ini saya bisa menghirup udara segar juga.... :D

Sesuai judul yah,, saya mau cerita tentang perjalanan sakit saya kemarin ini..
Semua bermula dari diare saya yang sudah lebih dari tiga minggu lalu... Tiap mau berangkat ngampus kok diare, terus sorenya diare lagi, padahal makanan juga nggak aneh-aneh banget (buktinya suami saya nggak diare berarti kan makanan di rumah aman lah ya..)

Saya tanya-tanya ke para mbak-mbak senior asdos, kira-kira saya itu kenapa, tapi ya cuma pada nyaranin buat nambahin makan sayur, air putih, dan lain-lain (yang sayangnya sudah saya lakukan di rumah). Akhirnya saya mencoba untuk menganggap itu sakit lalu, udah lah paling besok kapan juga sembuh sendiri..

Hari demi hari berlalu, diare saya bukannya tambah sembuh malahan tambah njadi... Tiap mau berangkat ke kampus diarenya harus tiga kali dulu, jadi sering banget bikin telat ngampusnya... belum lagi kalau sore. Saya semakin tambahin lagi itu minum air putihnya, yakult, dan segala macem, pokoknya apapun deh yang kira-kira bisa membantu perut saya menahan gejolak diare.

Satu minggu sebelum opname, diare saya sangat sangat bertambah parah... Tiap seperempat hari saya diare 6-7 kali, which means saya diare per satu setengah jam. Nggak cuma siang hari, malam hari pun juga tetep diare, jadi kalau malam saya rela-relain tidurnya di sofa dekat kamar mandi, soalnya jam 12 malam pun saya juga diare......

Tapi karena agenda saya padat, ya saya sih acuh aja tetep ngampus, kuliah-ketemu dosen pembimbing-rapat-dan lain sebagainya, padahal itu perut dipakai makan aja nggak bisa lho.. Soalnya setiap makan satu sendok pasti udah diare lagi, dipakai minum berapa gelas udah keluar lagi jadi diare. Jadi saya di kampus berasa seperti mayat yang bisa jalan gitu, pucat-lemes-sempoyongan, wkwk.. Dan berhubung suami saya sedang sibuk-sibuknya, jadi saya juga sengaja nggak cerita-cerita tentang ini, saya cuma bilangnya ya diare biasa aja gitu....

Sampai puncaknya,,, akhirnya beberapa hari saya demam, dan drop sekitar kamis malam sebelum opname. Badan saya menggigil hebat malam itu, panas banget sampai saya sendiri nggak tahan sama panas badan saya. Akhirnya suami saya tau juga, dan ikut ngebantuin ngompres (sebelumnya saya ngompres sendiri wkwk)

Karena nggak kuat, akhirnya besok paginya saya putuskan buat bolos ijin dari kuliah dan ke sebuah klinik dokter umum bersama suami saya. Periksa - tes lab darah dan feses - lalu dikasih obat. Waktu itu saya cuma dikasih obat anti-diare, obat anti maagh (kata dokternya saya ada radang lambung gitu), obat panas, sama imunosupresan.

Saya ngerasa lega ya, soalnya dokternya itu njanjiin paling berapa hari udah sembuh.
Eh lha kok tapi,,,, sampai hari ahad diare saya masih aja lanjut dan juga gejala-gejala yang lain. Akhirnya saya cerita juga ke ibunda saya, dan langsung disuruh ke purworejo. Okelah, yuk mari, kan cuma periksa aja kan (pikir saya waktu itu)

Sampai di RSUD Purworejo ternyata saya bukan mau diperiksa, tapi langsung dimasukin ke IGD sama ibunda saya. Langsung diinfus, disuntik, diambil darah, dan sebagainya. Saya kalem, ah cuma gini aja, paling cuma bentar..

Tapi kok habis itu saya dibawa ke bangsal pakai kursi roda.....
Saya tanya ke ibunda, "Lho, kok ke bangsal? Emang mondok?"
Ibunda saya enteng njawab, "Ya iya nho, masa nggak mondok."
"Lhoooo... berapa hari?"
"Mungkin bisa seminggu."
Jedeerr..... trus kuliah saya gimanaa..... huhuhu hiks hiks hiks T__T
Patah hati deh, speechless bayangin gimana nasib absensi saya, pasrah abis....

Di sana ternyata saya terdiagnosis Demam Berdarah (DB) dan juga Typus..
Dan saya harus melalui rangkaian pengobatan yang hampir membuat saya menyerah...
Dengan infus dan berbagai obat yang diinjeksi ke dalam infus, ada yang reaksinya normal, ada yang bisa bikin saya kejang-kejang sampai nangis menjerit-jerit, ada juga yang bikin mual muntah. Belum lagi obat-obat yang harus diminum secara oral, padahal itu saya juga masih diare hebat. Subhanallaah,, kalau bukan karena kekuatan dari Allaah mungkin saya juga sudah nggak kuat ya ngejalaninnya...

Dan akhirnya,,,, dengan semua kuasa Allah,, setelah seminggu dipenjara opname di rumah sakit, tadi berasa seperti keluar dari gua dan untuk pertama kalinya menghirup udara segar, hehehe..

Nggak nggak lagi deh mau dapet penyakit kayak gini lagi,,, bikin kapok banget ternyata... Jadi banyak agenda terbengkalai, kuliah ketinggalan, undangan pernikahan yang terlewatkan, dan yang paling penting nggak mau lagi ngerepotin suami dan keluarga kayak seminggu kemarin... nggak tega..

Semogaa Allaah menggugurkan dosa-dosa melalui penyakit kemarin,, dan semogaa Allaah mengganti peluh-peluh orang yang sudah banyak membantu dan menemani saya di rumah sakit semingguan kemarin,, dan juga semogaa doa teman-teman diganti berlipat-lipat dengan yang jauh lebih baik.... aamiin...

Ana ukhibbukum fillah.... :")




*btw, ternyata dukungan fisik maupun non fisik itu sangat berpengaruh yaa ke tingkat penyembuhan orang yang lagi sakit.... terimakasih untuk teman-teman yang udah meluangkan waktu untuk sekedar mengsms dan memberikan dukungan maupun semangat selama saya sakit kemarin,,, it was very helpful. :""D ukhibbukunna fillah, dear.... :"""

4 comments:

  1. Syafakillaah cantik. Itu semacam 'teguran' kecil untuk jaga kesehatan di tengah jadwal kuliah yang padat. Laa ba'sa thohurun insyaAllah ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak sepertinya,, hehe ^^
      aamiin,, jazaakillahu khayr mbak fath... :"D

      Delete

Punya pendapat lain? Ada tanggapan? Atau kritikan?
Yuk, budayakan komen! ;) Mari berbagi pendapat.. :)

Tinggal ketik, post comment! Nggak perlu verifikasi ;D

Google+ Followers

Google+ Badge