Pages

Monday, April 23, 2012

KOAS MUDA : bikin ketagihaaaann ^__^

Wuaaaa happy happy :D
Saya sedang bahagia nih, ehehe ^^

Alhamdulillah kemarin sabtu telah melalui ujian OSCE blok5 dengan selamat sentosa dan sukses, ditambah dengan pengalaman jadi koas muda seharian ini yang bener-bener subhanallahh, rasanya hidup saya udah komplit :D #lebay banget wkwk.

Sebenernya banyak cerita tentang ujian OSCE kemarin, dan beberapa hal bodoh yang sempat saya lakukan (tapi untungnya pas itu dokternya nggak sadar, whehe). Tapi kali ini saya ingin berbagi pengalaman tentang koas muda dulu, cerita tentang ujiannya besok kapan-kapan aja yaa :p

Hari ini dapat kesempatan buat jadi koas muda di sebuah RSUD (*koas muda* itu sebutan buat mahasiswa kedokteran yang masih kuliah tapi magang di RSUD, kalo yang udah lulus S1 kedokteran itu baru namanya *koas*, nggak pake *muda*.)

Kumpul jam 6 di kampus (udah dibelain berangkat dingin-dingin, ternyata pada ngareet -,-), berangkat ke lokasi hampir jam 7, untung sampai di sana masih jam 8 kurang. Setelah sampai di RSUD, kami kayak orang ilang gitu nyariin ruang Diklat buat nyerahin surat pengantar dari kampus. Salahnya, pas itu kami belum ada yang make jas, jadi malah disangka pasien atau keluarga yang mau njenguk orang --"

Singkat cerita, akhirnya ketemu juga itu ruang Diklatnya. Kami masuk, disambut sama Bu Marni, trus habis itu diserahin ke Dr. Ana buat absen sama dibagi kelompoknya+dokter pembimbingnya siapa. Setelah itu kami langsung makai jas dan menuju bangsal masing-masing sesuai pembagiannya tadi. Saya sekelompok dengan Erlina dan Aji, dapat jatah untuk berada di bangsal Mawar.

Sampai di bangsal Mawar masih sepii banget (bahkan pintunya aja tadi masih tutupan) dan cuma ada seorang koas dan beberapa perawat disana. Trus sama Bu Marni kami diserahin ke koas yang ada disana. Nah lho. Sempat suudzon juga awalnya, soalnya waktu itu koasnya ngeliatin kami tu agak sinis gimanaa gitu. Akhirnya kami ngajak kenalan duluan, sok kenal sok dekat. Dan ternyata,,, koasnya itu baaaiikk bangeettt. Namanya Mas Adhi, udah jadi koas disana selama 1,5 tahun.

Pertamanya Mas Adhi tanya kita kesana tu buat nyari kasus apa aja, trus saya njelasin kasus-kasus yang harus dicari, dan Mas Adhi malah membagi banyaaak ilmunya ke kami (termasuk ilmu-ilmu yang beliau dapat waktu jadi koas disana) *padahal beliau waktu itu lagi repot banget ngrampungin setumpuk rekam medis, tapi masih mau-maunya nyambi sambil njawab semua pertanyaan-pertanyaan kami. Baik banget deh beneran.

Udah lama ngobrol, trus Mas Adhi ngomong ke kami "mau nyoba meriksa pasiennya pa? mumpung dokternya belum datang"
Mata kami membelalak bahagia, "beneran boleh?? mau mau mauu"
"Boleh aja, yuk kalian ikut saya. Kalau dokter itu namanya visite, kalo koas itu namanya follow up. Follow up harus dilakukan koas sebelum dokternya datang"

Kami ngangguk-ngangguk aja *maklum, anak baru. Trus kami ngikutin Mas Adhi masuk ke kamar nomor 6, daaan di kamar itu kedua pasiennya punya penyakit yang sesuai sama kasus yang kami butuhin. Aaaaa seneng bangeet :D Kami disana cuma ngeliatin Mas Adhi ngecek kondisi pasien-pasiennya sih, tapi beberapa kali saya nyoba buat tanya-tanya juga ke pasiennya, hihi, sok jadi koas beneran ^^

Selesai kunjungan ke 2 kamar, Mas Adhi bilang kalo mau nglanjutin ngerampungin rekam medis lagi. Kami ikut lagi deh balik ke meja yang tadi. Lamaa gitu dokternya belum dateng-dateng juga, dan kami bosen ngeliat Mas Adhi mbolak-mbalik setumpuk kertas itu, akhirnya kami tanya boleh nggak kalo kami ke pasien yang tadi dan tanya-tanya lagi. Dan sama Mas Adhi dibolehiin :D yuhuuy.

Langsung deh kami lari ke kamar yang tadi, cuma bertiga doang, nyari pasien yang kira-kira masih bisa diajak ngobrol (dan pilihan jatuh ke seorang pasien bapak-bapak 40tahuan) trus kami tanya-tanya buanyaaak bangett. Lagi asyik tanya-tanya, saya nggak sengaja noleh ke luar kamar dan mendadak ngeliat Mas Adhi lari-lari dan nyoba neriakin kami dengan isyarat "deek dokternya udah dateeeng" *dueer

Akhirnya saya buru-buru pamit ke pasien yang sedang saya tanya-tanyai itu dan kami langsung cuuss lari nyusul Mas Adhi. Dokternya udah dateeeng bro,, dan udah mulai visite *gubrak. Untung masih pasien pertama.

Dan disinilah awal semua cerita seru dalam kisah hari ini .__.

Pas visite di pasien ketiga kalo nggak salah, dokternya tanya ke Mas Adhi, "pasiennya ada hepatomegaly nggak?"
Mas Adhi njawab "dari pemeriksaan fisik nggak ada dok"
Trus dokternya mbuka-mbuka kertas lab, "ini apa? Nilainya aja udah naik drastis gini, pasti pasiennya udah ada hepatomegaly. Coba kamu periksa fisik lagi."

Daaan itu kayaknya Mas Adhi emang buru-buru, atau emang belum selesai mbuka baju si bapak pasien itu, mendadak dokternya bilang "apa itu?? SAYA NGGAK PERNAH NGAJARIN MERIKSA PASIEN KAYAK GITU! Itu namanya dokter bodoh!! Seburuk apapun penyakit pasien, semenjijikkan apapun, mau dia ada kusta atau penuh nanah, TETAP HARUS BERSENTUHAN DENGAN KULITNYA! yang sopan!!"

Jedeeer,, saya syok permisaa .__. oke, emang mengagetkan sih, lalu saya dan teman-teman diam ceklep, penunggu pasien pada noleh semua. Tapi mas Adhi keliatan biasa aja, trus langsung mbuka baju bapaknya itu dan nglanjutin pemeriksaan. *kayaknya emang beneran belum selesai mbukanya deh itu tadi, tapi dokternya udah keburu berkomentar.

Saya deep breathing buat nenangin jiwa. Tapi ternyata itu belum berakhir, perjalanan masih panjaang kawan. Kami lanjut lagi ke kamar-kamar yang lain (ada banyaak bangeet pasien yang kami visite, sekitar 25 mungkin .__.), dan di beberapa tempat kejadian pertama tadi terulang lagi.

Kayak misalnya mendadak dokternya tanya ke Mas Adhi, "ini kemarin kamu kasih obat apa? Kok belum sembuh-sembuh?" Mas Adhi menyebutkan sebuah obat. Lalu dokternya bilang "makanya, kamu tu kalau mendiagnosa tu yang bener, biar ngasih terapinya juga bener, dan pasiennya bisa cepet sembuh. Lha kalo kayak gini caranya kasian pasiennya nggak sembuh-sembuh gara-gara kamu." dan lagi-lagi itu ngomongnya didepan pasiennya,, oh Tuhaan.. .__. *nggak tega ngeliat wajah pasiennya yang menatap kosong Mas Adhi

Tapii, dokternya itu bisa keras kayak gitu karna emang beliau itu kereeen bangett. Beliau bener-bener cak-cek meriksa pasien, bisa nganalisis+ndiagnosa dengan cepet dan akurat, dan nggak ada satupun detail yang terlewat dari beliau. Setiap ada perubahan gejala sedikit aja, beliau langsung bisa ngganti terapinya dan menyarankan terapi lain yang udah dipikirkan komplikasinya buat organ yang bermasalah. Pokoknya TOP BEGETEE.. saya ngefans banget sama beliau.

Sempat juga ada seorang pasien yang sama dokternya dikasih treatment pakai obat, lalu koas tanya "Dok, kenapa nggak diberi injeksi saja?"
Trus dokternya bilang pelan, "dibaca lagi ya yang bab tentang insulin, dipelajari yang bagian perbedaan injeksi dengan obat yang saya beri, lalu besok kita diskusikan bersama" Aaaa soswiittt *__*

Trus kenapa dong kok tadi beberapa kali beliau sempet bersuara tinggi? Ternyata beliau itu habis dari ruang ICU, dan katanya disana beliau ketemu pasien yang ngeyeel banget, trus jadinya ngerusak mood beliau pagi ini sampai-sampai beliau kena vertigo, gitu. Haha, epic is epic .__. Selesai mengunjungi semuaa kamar di bangsal, kami minta tandatangan dokternya buat buku laporan kami, trus dokternya pamit pindah mau visite ke bangsal selanjutnya.

Pas dokternya udah nggak ada, saya tanya ke Mas Adhi, "kok tadi sempat dimarahin gara-gara njenengan belum selesai ngefollow up semua pasien? Emang harusnya dari jam berapa?"
Mas Adhi ketawa mringis, "harusnya dari jam 4 pagi dek, tapi tadi saya kesiangan, semalam nonton bola, jadinya tadi baru sampai RSUD jam 8"

HA.HA.HA. berarti bener-bener harus siap jiwa raga mental nih kalo jadi koas beneran besok .__.

Tapi overall,, hari ini SERUU BANGEEET. Beneran deh. NAGIH BANGET. Pingin banget rasanya tiap minggu bisa koas muda (tapi nggak mungkin, haha). Soalnya rasanya beda lho, ngehadepin pasien palsu+dokter pas ujian OSCE, sama ngehadepin pasien beneran di rumah sakit itu bener-bener nggak sama. Kalo ujian OSCE, paling cuma deg-degan takut salah tindakan dan nilainya ada yang kurang. Tapi kalau ngehadepin pasien asli itu,, harus siap sama segala curcol yang nggak terkontrol, lalu kondisi fisik yang mungkin nggak semua orang bisa tahan buat ngadepin itu, ditambah lagi mata penuh harap mereka yang ngeliat kita seolah-olah kita itu malaikat penolong yang dikirim Allah. Beban mentalnya....

The last, makasih buat RSUD Muntilan,, buat dokter Prima yang kereen bangeet, buat Mas Adhi yang udah mau capek-capek mbimbing kami, dan juga buat perawat-perawat yang ramahnya subhanallah :D Nggak nyesel deh koas muda disini, pantesan pada rebutan pingin koas di RSUD Muntilan *dan kelompok kami yang beruntung :p hihi

Oya hampir lupa, koas muda hari ini ditutup dengan sebuah kata-kata super keren dari Dokter Prima pas beliau lagi tandatangan buku laporan kami, "belajar yang bener ya, besok kalian harus jadi dokter yang ahli. Jadi dokter itu nggak boleh kalau cuma buat sombong atau nggaya :)"
Wuaa aamiin dookk,,, we love you so much! :'D

2 comments:

Punya pendapat lain? Ada tanggapan? Atau kritikan?
Yuk, budayakan komen! ;) Mari berbagi pendapat.. :)

Tinggal ketik, post comment! Nggak perlu verifikasi ;D

Google+ Followers

Google+ Badge