Pages

Thursday, February 14, 2013

dia yang kurindu... :')

"Tunggu mas ya,, insya Allah besok kamis mas pulang,, jum'at pagi udah di jogja :)"

Alhamdulillah,,, tiga hari ini saya sedang bahagia.. ^_^ kenapa?
karena si mas mau pulang ke Jogjaa.. ^__^ #lompat2 kegirangan

Eouforia kepulangan si mas ini mungkin cukup berlebihan dan dramatis, sampai-sampai semua teman kampus saya tau tentang hal ini gegara dari kemarin senyum saya nggak ilang-ilang dari wajah, hihihi. Tapi saya nggak takut dibilang lebay kok, toh nyatanya saya memang kangeeennn bangett sama suami ganteng saya itu T^T

Ternyata saya memang terlalu menganggap remeh LDR... Kemarin-kemarin (beberapa hari setelah akad), sewaktu si mas meminta ijin buat balik ke Bandung tanggal 6 Februari, saya langsung mengijinkan.. Nggak kepikiran apa-apa pas itu.. Sewaktu si mas bilang kalau di Bandungnya bisa sampai 1 bulan, dan ke Jogja lagi baru sekitar Maret, saya tetep aja ngijinin si mas buat pergi..

Setelah beberapa waktu berlalu... Setelah beberapa hari mulai terbiasa hidup bersama suami sholeh ini dan mulai terbiasa melakukan segala aktivitas bersama beliau,,, ternyata saya mulai nggak rela kalau ditinggal pergi sama si mas...

Mendadak jadi kepikiran banyak hal..

Kalau si mas pergi nanti, lalu siapa yang nanti jadi temen balapan jalan cepat ketika mau sholat ke masjid,,? siapa yang nemenin sholat sunah di rumah,, siapa yang nemenin ngaji dan mbantuin ngoreksi bacaan,, siapa yang nemenin pergi ke kajian-kajian,, siapa yang nemenin nyelesaiin buku-buku tentang pernikahan.. Belum lagi, siapa yang nanti nemenin silaturahim ke orang-orang perihal kegiatan masjid,, siapa yang nemenin ke kampus,, yang nemenin jalan-jalan dan yang lain..... :"O

Huhuhu dan hari-hari menjelang kepergian si mas fix menjadi hari-hari yang sangat dramatis dan mellow dalam sejarah hidup saya.. T_T

Tapi saya berusaha menanggapinya tetap positif,, saya benar-benar menggunakan sisa-sisa waktu itu to have some quality time bersama suami saya..

Walaupun tetap saja, ketika hari H menjelang, ketika kami bangun tidur untuk menunggu waktu shubuh, air mata saya tidak dapat ditahan lagi... Tanpa sadar air mata saya terus menetes... Si mas yang menyadari air mata saya langsung memeluk saya dan berkata, "Tenang aja,, nggak akan lama,, cuma satu bulan..."

Dan saya tambah menangis... mendadak menyesali keputusan saya yang sudah mengijinkan beliau pergi satu bulan... huhuhu.. T,T

Saya masih ingat sekali, hari itu saya nggak pernah berhenti deg-degan... Saya bahkan menjadi kacau sewaktu memasak untuk sarapan, sampai akhirnya si mas memutuskan untuk ikut masuk dapur, yang sayangnya justru membuat dapur tambah kacau... hehehee... tapi hal itu kini menjadi kenangan manis sendiri buat saya... :')

Waktu diantar ke kampus untuk praktikum pun, saya juga nggak melepas tangan beliau sejenak pun, saya hanya takut nanti saya lupa bagaimana rasanya..

Dan datanglah detik-detik itu...
Detik-detik sebelum keberangkatan si mas.. Kami masih menyempatkan untuk sholat isya' bersama, berjama'ah, berdua saja, tak mau diganggu orang lain..
Detik-detik itu merupakan detik sholat paling syahdu bagi saya, saya menangis dalam tiap rokaat, mengingat besok paginya saya sudah tak sholat bersama beliau lagi..

Sampai di stasiun,, di sana sudah ada umi mertua dan juga adik ipar saya,,
umi tampak begitu khawatir pada saya dan menawarkan untuk menginap saja di rumah beliau.. Tapi saya menggeleng, justru di rumah beliau lebih banyak lagi kenangan saya bersama si mas, dan saya belum kuat untuk menghadapinya sendiri...

Kami kemudian berbincang-bincang di loby menunggu kereta si mas datang, walaupun lebih banyak umi dan adik ipar yang bersuara, saya sudah nggak bisa lagi mengeluarkan suara waktu itu..

Keretapun datang,, si mas salaman dengan adiknya, kemudian umi, dan terakhir ke saya..
Saya menangis lagi waktu itu, dan langsung dipeluk si mas... yang justru makin menambah deras lagi air mata saya..

Akhirnya ketika si mas pamit, ketika tangis saya masih saja nggak berhenti, umi memeluk saya kencang sembari memberikan nasihat,, dan mencium kedua pipi saya.. Bahkan umi mengajak saya pergi ke Malang bersama abah mertua juga, agar saya nggak terlalu bersedih.. Yaa Allah,, terimakasih telah memberiku umi mertua terbaik di dunia... :""")

Setelah hari itupun, saya seperti orang kehilangan separuh jiwa, karna jiwa saya terbawa ke Bandung.. Sampai akhirnya suara si mas kemarin lusa membangkitkan lagi semangat saya,

"Tunggu mas ya,, insya Allah besok kamis mas pulang,, jum'at pagi udah di jogja :)"

Euforianya memang sangat terasa ya, apalagi ini udah H-1.. ^^v Di rumahpun saya juga jadi heboh sendiri hehe, dari kemarin berusaha menyelesaikan semua tugas kampus supaya waktu si mas di Jogja bisa full bareng sama si mas... ^o^
#doakan saya yaa ^.^

Yuk mari bersih-bersih lagi.. ^__~
pict source : komikmuslimah

how do I miss you so much, dear... :"")


Wednesday, February 13, 2013

Still a better love story than Twilight... ^_^**



Bismillahirrohmanirrohim..
Berniat melunasi hutang ke teman-teman yang menanyakan kisah pertemuan dengan si mas.. Alhamdulillah puzzle ceritanya udah jadi,, smoga bisa terlunaskan ya.. ^^

Puzzle pertama : sebuah perkenalan
Lokasi : Loby SMAN 1 Teladan
Waktu : akhir tahun 2009

Semua cerita berawal di penghujung tahun 2009.. Saat itu saya masih kelas 2 SMA awal,, dan lagi ribet mau ada lomba... Lomba penelitian tingkat kota kayaknya,, lupa. Hehe.. Nah, waktu itu saya udah janjian sama pembimbing buat ketemuan di Teladan.. Lamaa banget gitu kok pembimbing nggak dateng-dateng juga,, yasudah lah saya ke loby aja, niatnya pingin duduk-duduk sambil mainan hape gitu (mumpung sofa di loby kan empuk banget hehee ^^)..

Beberapa menit berlalu.. saya merasa ada orang masuk loby, saya nengok, orang asing.. Yang jelas bukan pembimbing saya. Oke, lanjut lagi mainan hape,, nggak perduli sama sekali sama orang asing yang pas itu duduk di seberang saya. Lagi asyik-asyiknya mainan, mendadak orang asing yang tadi bersuara..

                “Eh dek, dek, njenengan POH (pengurus rohisnya Teladan) ya?”
                (bingung)
                “Itu, jaketnya njenengan. Iya kan?”
                (nengok ke jaket sendiri) “Oh iya, bener, kenapa ya?”
                “Saya dulu juga di POH, saya Ketua1 nya. Sekarang gimana kabarnya  rohis Teladan?”
                (bingung lagi. ini orang-asing-nggak-dikenal kok ya bisa-bisanya sok kenal nanya-nanya gitu..)
                “Dek?”
                “Oh iya mas, kabarnya sekarang ...gini... ..gini.. bla.. bla..”
                “Oh.. gitu.. hmm.. Kalau waktu kepengurusan saya dulu ...bla.. bla bla..”
                (hening) lanjut mainan hape lagi.
“Oh ya, njenengan namanya siapa dek?”
“Ha? Saya?”
(ngangguk)
“Sasa. Annisa Fitriani. Lha njenengan emangnya siapa?”
“Saya Hizbullah Abdul Aziz Jabbar...”
“Maaf, Hiz...siapa?”
“Hizbullah dek.. Itu lho baca aja namanya yang ada di papan..” (nunjuk ke papan berjudul *Siswa Berprestasi Tingkat Internasional*)
Saya noleh ke papan, dan bengong. Disana tulisannya :
**2006. Hizbullah Abdul Aziz Jabbar. PERAK. UKRAINA**
Dalam hati membatin “ini orang-asing sombong banget..ckck..” tapi mencoba khuznudzon, jadi ya saya diemin aja.... ^-^a

Hening lama banget.... Untunglah pembimbing saya mendadak datang, fiuhhh.. o__o Langsung aja pamit sama orang-asing itu dan saya pun pergi... *dan memoripun terhapus..*

Puzzle kedua : berpapasan
Lokasi : di depan kantin Salman ITB
Waktu : pertengahan tahun 2010

                Selesai InaYS, alhamdulillah dimasukkan ke daftar calon untuk ICYS.. Tapi tetep harus ikut seleksi lagi, barengan sama temen-temen lain yang dapet medali tingkat nasional dari lomba yang lain.. (nggak cuma dari InaYS aja..) Nah, seleksinya ini yang ngadain kan dari Surya Institute, lokasinya di Bandung.. Jadilah kami (saya dan tim) sering bolak-balik Jogja-Bandung gegara urusan ini..

                Suatu pagi.. bingung mau sarapan dimana.. akhirnya pembimbing kami ngajakin makan di kantin Salman ITB.. okelah, yuk mari, kan ditraktir.. Udah beberapa kali masuk ITB, jadi udah nggak bingung lagi sama tempat-tempatnya.. Pas mau masuk kantin Salman, ada juga seseorang yang mau keluar dari kantin. Sekilas ngelihatin, kok kayak pernah lihat, tapi saya waktu itu acuh aja, kan mau makan..

Ehh... si orang itu ternyata malah balik ngelihatin saya, trus tangannya nunjuk-nunjuk saya, “Eh, dek, dek, kayaknya kita pernah ketemu kan ya? Yang di loby Teladan dulu itu.. Kita pernah kenalan..”

                Saya (bengong lah ya...) “Hah? Siapa ya?” (itu kejadian kapan coba,, setahun silam... o__0)
                Beliau malah ketawa, “hahaha yaudah dek lupain aja.”
                Okey.... case closed... saya tinggal aja ngeloyor masuk kantin dan bersiap makan... laper.. -,-
                *dan-lagi-lagi memory terhapus*...

Puzzle ketiga : sebuah wall
Waktu : pertengahan tahun 2011

                Pertengahan tahun 2011.. beberapa waktu setelah pulang ke Indonesia, tau-tau muncul wall aneh dari orang-asing yang nggak-tau-sejak-kapan-jadi-friend-FB..

Kira-kira bunyinya : “Salam kenal dek. Sepertinya kita pernah ketemu dua kali ya. Yang di loby Teladan itu sama yang di kantin Salman. Oh ya, yang di Rusia itu lomba apa dek namanya?”

                Respon saya? Lagi-lagi bengong... Ini orang kenapa niat banget ya.. Kayak nggak ada kerjaan lain gitu, masa iya cuma sliweran nggak sengaja ketemu gitu aja diinget terus. Apa saya ngelakuin salah ya sama beliau... u,u padahal saya nggak inget beliau sama sekali

                Yaudah, wallnya saya balas seperlunya aja.. toh orang-asing ini, nggak kenal juga.. ckck.. =.=
                *untuk-yang-ketiga-kalinya, memory tenggelam lagi ke dasar*..

Puzzle keempat : a proposal marriage
Waktu : awal tahun 2012

                Hmm... nggak tau gimana ceritanya, mungkin gegara jadi friend di FB itu.. mendadak di sekitar bulan februari orang-asing itu mengirimkan biodatanya ke saya dan menawarkan sebuah .... ehm, you-know-what ya... o_0 Respon saya? Saya lagi pusing pas itu, males mikir yang gituan... terlanjur ada trauma juga.

Akhirnya saya cuma bilang, “Kalau memang serius, monggo langsung ke orangtua saya saja. Biarkan mereka yang memutuskan.” Saya sih mikirnya beliau nggak akan berani,, lha ya wong baru ketemu berapa kali, itupun geje banget..

    Tapi ternyata beliau menyetujui......

                Beliau bilang, “iya, saya minta alamat orangtua njenengan ya, nanti saya kirim proposal biodata dan lainnya, karena saya di Bandung dan belum tau ke Jogja kapan.”

                Saya? Nggaktau deh, dibilangin lagi males mikir juga... o__o yaudah saya kasih aja alamatnya orangtua, sedikit introduction juga sih ke orangtua tentang keperluan si orang-asing-yang-geje-banget-itu. Tapi ya waktu itu sih saya santai-santai aja, toh orangtua saya daridulu nggak pernah menyetujui sama sekali tentang wacana pernikahan muda.. sama sekali..

                Bulan selanjutnya,, ada telpon dari ibunda tercintah... beliau mengabarkan, ehm ya intinya aja sih, bunda dan ayah meng-acc si orang-asing itu.. ya ampun ini orangtua saya kenapa.. +__+
                Oke... saya akhirnya mengabari si orang-asing itu.. kemudian dibalas, “alhamdulillah.. Oh ya, ini umi saya bilang katanya mau ngajak ketemu njenengan. Beliau minta nomernya njenengan.”

                Dan nggak lama setelah saya ngasih nomer hape, ada sms masuk.. “Assalamu’alaykum, mbak sasa ya? Ini umminya Hizbullah. Saya boleh ketemuan sama mbak sasa? Besok sore luang nggak?”

                ...... Kemudian hening.....

Saya nggak tau harus mbales gimana :o Cerita ke bunda, katanya nggak apa-apa ketemuan aja, kan silaturahim. Okelah....akhirnya saya iyakan.
                Besok sorenya, hujan-hujan, janjian ketemuan sama umi di maskam UGM..
                Selesai kenalan... obrolan dibuka dengan, “Beberapa waktu yang lalu anak saya cerita kalau ingin menikah, dan dia bilang ke saya kalau dia memilih mbak sasa. Tanggapan mbak sasa gimana?
                Wehh.... -__-“ Speechless, bengong lagi (untuk yang kesejuta kalinya). Dan sayangnya karena saya orangnya geje humoris, obrolan yang seharusnya serius itu malah berakhir dengan kegejean yang sangat parah... bahkan pas pulang kita malah ketawa-ketawa terus (lupa ngobrolin apa), yang jelas jauh banget sama topik yang seharusnya.. astaghfirullah... maafkan saya tante.. o_o

                Sepulangnya dari maskam, udah mencoba untuk lupa sama pertemuan geje itu.. Sampai si orang-asing itu tau-tau mengabari, “Assalamu’alaykum dek. Barusan umi saya telpon, beliau bilang kalau suka sama njenengan. Jadi insya Allah bulan depan umi akan sowan ke rumah orangtua njenengan, bersama abah dan juga saya.”

                Mbatin : “Eh? Ya ampun,,,, ini apa..... o__0”

                Emm, dan kelanjutan ceritanya seperti yang sekarang bisa dilihat.. hehe..
Setelah 2 kali melakukan silaturahim antar keluarga, dan juga istikharoh yang panjang,, akhirnya semua kisah kami tutup dengan puzzle kelima di awal tahun 2013...

Dan ucapan yang sampai sekarang masih saya inget banget,, ucapan tersoswit dari si mas setelah akad...

“Sebenernya, saya udah suka sama dek sasa sejak pertama kali ketemu di Loby Teladan itu.. Bahkan waktu itu saya memang sengaja ke loby karena melihat dek sasa. Sewaktu pertemuan itu juga, saya sudah membatin akan menjadikan dek sasa sebagai calon istri. Tapi karena setelah itu nggak pernah ketemu lagi, ya saya juga lupa.. Untung ya bisa dipertemukan lagi...”

Wew..... gombal banget... hehehe... ^^a

*PS : btw, papan nama di Loby Teladan yang lama udah digusur lho, udah uzur berumur mungkin ya.. ^^a
Sekarang papannya ganti jadi ini :

Tapi papannya ini banyak salahnya, banyak banget typo salah nama, negara, nama lomba… bahkan ada nama yang ilang... yaampun..

 **PS : ini udah selesai kisahnya... hutang saya lunas ya manteman.. ^-^

Pada akhirnya nanti, semua pasti akan berjodoh pada pasangannya masing-masing..
Tak perlu takut, tak perlu khawatir. Semua sudah diatur olehNya...
Karena apa yang tidak ditakdirkan untuk menimpamu, semudah apapun jalannya, tidak akan pernah menjadi milikmu...
Pun juga sebaliknya...
Apa yang ditakdirkan bagimu, sesulit apapun kelihatannya, sesukar apapun jalannya, semustahil apapun itu, pasti tetap akan terjadi padamu..
Dan yakinlah, Allah itu selalu dan pasti akan memberikan yang terbaik untuk hambaNya..
JJJ

#sebelumnya menuliskan kisah ini di notes fb dan kaget sendiri karna mendapat 237 likes, 15 share, 62 comments.. *_*)""

Google+ Followers

Google+ Badge