Pages

Thursday, February 14, 2013

dia yang kurindu... :')

"Tunggu mas ya,, insya Allah besok kamis mas pulang,, jum'at pagi udah di jogja :)"

Alhamdulillah,,, tiga hari ini saya sedang bahagia.. ^_^ kenapa?
karena si mas mau pulang ke Jogjaa.. ^__^ #lompat2 kegirangan

Eouforia kepulangan si mas ini mungkin cukup berlebihan dan dramatis, sampai-sampai semua teman kampus saya tau tentang hal ini gegara dari kemarin senyum saya nggak ilang-ilang dari wajah, hihihi. Tapi saya nggak takut dibilang lebay kok, toh nyatanya saya memang kangeeennn bangett sama suami ganteng saya itu T^T

Ternyata saya memang terlalu menganggap remeh LDR... Kemarin-kemarin (beberapa hari setelah akad), sewaktu si mas meminta ijin buat balik ke Bandung tanggal 6 Februari, saya langsung mengijinkan.. Nggak kepikiran apa-apa pas itu.. Sewaktu si mas bilang kalau di Bandungnya bisa sampai 1 bulan, dan ke Jogja lagi baru sekitar Maret, saya tetep aja ngijinin si mas buat pergi..

Setelah beberapa waktu berlalu... Setelah beberapa hari mulai terbiasa hidup bersama suami sholeh ini dan mulai terbiasa melakukan segala aktivitas bersama beliau,,, ternyata saya mulai nggak rela kalau ditinggal pergi sama si mas...

Mendadak jadi kepikiran banyak hal..

Kalau si mas pergi nanti, lalu siapa yang nanti jadi temen balapan jalan cepat ketika mau sholat ke masjid,,? siapa yang nemenin sholat sunah di rumah,, siapa yang nemenin ngaji dan mbantuin ngoreksi bacaan,, siapa yang nemenin pergi ke kajian-kajian,, siapa yang nemenin nyelesaiin buku-buku tentang pernikahan.. Belum lagi, siapa yang nanti nemenin silaturahim ke orang-orang perihal kegiatan masjid,, siapa yang nemenin ke kampus,, yang nemenin jalan-jalan dan yang lain..... :"O

Huhuhu dan hari-hari menjelang kepergian si mas fix menjadi hari-hari yang sangat dramatis dan mellow dalam sejarah hidup saya.. T_T

Tapi saya berusaha menanggapinya tetap positif,, saya benar-benar menggunakan sisa-sisa waktu itu to have some quality time bersama suami saya..

Walaupun tetap saja, ketika hari H menjelang, ketika kami bangun tidur untuk menunggu waktu shubuh, air mata saya tidak dapat ditahan lagi... Tanpa sadar air mata saya terus menetes... Si mas yang menyadari air mata saya langsung memeluk saya dan berkata, "Tenang aja,, nggak akan lama,, cuma satu bulan..."

Dan saya tambah menangis... mendadak menyesali keputusan saya yang sudah mengijinkan beliau pergi satu bulan... huhuhu.. T,T

Saya masih ingat sekali, hari itu saya nggak pernah berhenti deg-degan... Saya bahkan menjadi kacau sewaktu memasak untuk sarapan, sampai akhirnya si mas memutuskan untuk ikut masuk dapur, yang sayangnya justru membuat dapur tambah kacau... hehehee... tapi hal itu kini menjadi kenangan manis sendiri buat saya... :')

Waktu diantar ke kampus untuk praktikum pun, saya juga nggak melepas tangan beliau sejenak pun, saya hanya takut nanti saya lupa bagaimana rasanya..

Dan datanglah detik-detik itu...
Detik-detik sebelum keberangkatan si mas.. Kami masih menyempatkan untuk sholat isya' bersama, berjama'ah, berdua saja, tak mau diganggu orang lain..
Detik-detik itu merupakan detik sholat paling syahdu bagi saya, saya menangis dalam tiap rokaat, mengingat besok paginya saya sudah tak sholat bersama beliau lagi..

Sampai di stasiun,, di sana sudah ada umi mertua dan juga adik ipar saya,,
umi tampak begitu khawatir pada saya dan menawarkan untuk menginap saja di rumah beliau.. Tapi saya menggeleng, justru di rumah beliau lebih banyak lagi kenangan saya bersama si mas, dan saya belum kuat untuk menghadapinya sendiri...

Kami kemudian berbincang-bincang di loby menunggu kereta si mas datang, walaupun lebih banyak umi dan adik ipar yang bersuara, saya sudah nggak bisa lagi mengeluarkan suara waktu itu..

Keretapun datang,, si mas salaman dengan adiknya, kemudian umi, dan terakhir ke saya..
Saya menangis lagi waktu itu, dan langsung dipeluk si mas... yang justru makin menambah deras lagi air mata saya..

Akhirnya ketika si mas pamit, ketika tangis saya masih saja nggak berhenti, umi memeluk saya kencang sembari memberikan nasihat,, dan mencium kedua pipi saya.. Bahkan umi mengajak saya pergi ke Malang bersama abah mertua juga, agar saya nggak terlalu bersedih.. Yaa Allah,, terimakasih telah memberiku umi mertua terbaik di dunia... :""")

Setelah hari itupun, saya seperti orang kehilangan separuh jiwa, karna jiwa saya terbawa ke Bandung.. Sampai akhirnya suara si mas kemarin lusa membangkitkan lagi semangat saya,

"Tunggu mas ya,, insya Allah besok kamis mas pulang,, jum'at pagi udah di jogja :)"

Euforianya memang sangat terasa ya, apalagi ini udah H-1.. ^^v Di rumahpun saya juga jadi heboh sendiri hehe, dari kemarin berusaha menyelesaikan semua tugas kampus supaya waktu si mas di Jogja bisa full bareng sama si mas... ^o^
#doakan saya yaa ^.^

Yuk mari bersih-bersih lagi.. ^__~
pict source : komikmuslimah

how do I miss you so much, dear... :"")


4 comments:

  1. Tau ga Nis, pas bang Adam kuminta nganter2 kemana2..
    Jawabannya: kan biasanya juga sendiri, biasanya mandiri juga bisa.. T_T
    hehehehe, enak tho rasane 'tergantung'.
    Semangat..semangat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehee.. smangat mbak... stiap pernikahan punya ceritanya masing2.. ^.^

      Delete
  2. Assalamu'alaykum wr.wb
    Kenalkan, nama saya Vita mahasiswi semester 7 di salah satu PTN di Surabaya. Saya juga aktif di LDF dan baru 3 tahun ini mengenal tarbiyah sejak dibangku perkuliahan.
    Terus terang saja, membaca kisah2 mbak Sasa di blog saya sungguh sangat kagum dengan keberanian mbak dalam mengambil keputusan, ya terutama tentang pernikahan mbak sesuatu yg tidak biasa dan saya kagum ternyata akhwat2 yg luar biasa seperti mbak ini benar2 ada ya. Sementara, saya masi tertatih dan belajar mbak untuk benar2 menjadi seorang akhwat... Salam kenal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wa'alaykumussalaam..
      salam kenal juga mbak.. ^_^
      masyaa Allah,, alhamdulillah bisa dipertemukan dengan jalan cinta tarbiyah ya mba.. :)
      saya juga masih banyak belajar kok mbak.. mungkin bisa liat di tulisan saya yang di http://nizsasha.blogspot.com/2013/05/kalimat-cinta-dari-murobbi.html untuk tau cerita detail ttg proses saya menikah.. ^^ jazaakillahu khayr..

      Delete

Punya pendapat lain? Ada tanggapan? Atau kritikan?
Yuk, budayakan komen! ;) Mari berbagi pendapat.. :)

Tinggal ketik, post comment! Nggak perlu verifikasi ;D

Google+ Followers

Google+ Badge