Pages

Monday, August 19, 2013

Setangkup Rindu dari Mesir --1

Hujan belum reda. 
Seorang gadis muda menatap rinai hujan yang mengalir turun seperti butiran salju. Ia menempelkan jari-jarinya ke kaca jendela di depannya, merasakan permukaannya dengan rintik-rintik kecil yang mulai mengaburkannya. Tetesannya terasa jatuh  satu-satu di jendela kantor. Dingin. Sudah beberapa hari ini kota diguyur hujan, makin lama makin menderas.

“Naya! Kamu ngapain di sana?”

Gadis yang bernama Naya itu menoleh kaget, sejurus kemudian ia tersenyum pada temannya dari balik tempat kerjanya. “Kerjaanmu sudah selesai, Kay? Kenapa belum pulang?”

“Kau nggak lihat kalau aku sedang membereskan barang-barangku untuk pulang?” Temannya tadi tertawa bingung. “Kamu juga segera bersiap lah, Nay. Cepat selesaikan kerjaanmu, sebelum hujannya semakin deras.”

Naya mengangguk dan berjalan menuju meja kerjanya. “Kenapa nggak berhenti juga ya?” tanyanya sambil lalu.

“Apanya?” temannya tadi menoleh ke arahnya. “Hujannya? Atau kerjaanmu?”

Naya terkekeh ringan. “Hujannya.”

“Hmm, nggak tahu juga, sedang musimnya mungkin, Nay.” Ia melanjutkan lagi kegiatan beberesnya. “Lagipula kenapa mendadak kamu jadi tertarik dengan urusan hujan ini sih, Nay? Bukannya biasanya kamu nggak suka hujan?”

“Nggak ada apa-apa,” ia mengedikkan bahu. “Cuma heran, kok dari kemarin hujannya nggak berhenti-berhenti. Justru tambah deras saja.” Seperti dalam mimpiku semalam.

“Sedang ada wanita suci menangis mungkin.”

Gadis itu melanjutkan kalimatnya ketika mendapati Naya menatapnya bingung. “Kata ibuku, hujan bisa saja menjadi penanda bahwa ada wanita berhati suci yang sedang menangis. Ketika dia menangis, maka langit juga akan menurunkan airnya. Entahlah, mungkin itu dongeng lama. Jadi ketika hujannya nggak berhenti seperti ini, anggap saja seperti tumpahan tangis perempuan. Entah perempuan mana dan siapa.”

Naya tercekat. Wanita berhati suci yang menangis. Apakah ada hubungannya dengan mimpinya semalam?

“Sudahlah Nay, segeralah bergegas. Jangan sampai pulang terlalu malam.”

Naya mengangguk dan melambaikan tangan pada temannya. Disusul dengan bunyi pintu tertutup di seberangnya.

Naya menatap pintu itu lamat-lamat, merenungkan banyak sekali hal.

***

“APA YANG KAMU LAKUKAN?” seorang perempuan berteriak kencang. Lengannya dicengkeram kuat lelaki berpakaian militer yang memaksanya harus ikut ke suatu tempat. “Lepaskan tanganku, Fathih! Kubilang lepaskan!” Perempuan tadi berteriak lagi, berusaha melepaskan diri. Tapi percuma, cengkeraman itu terlalu kuat untuk perempuan sepertinya.

“Sudah, kau ikut saja! Jangan banyak berkomentar!” Lelaki lain di belakangnya balas berteriak, mendorong punggung perempuan tadi dengan badan senjatanya. “Menurut saja, atau kau kutembak!”

Perempuan tadi mengerang keras. “Apa bedanya? Bukannya nanti aku tetap kau bunuh??” Ia meludah ke tanah. “Dasar laki-laki biadab! Pengkhianat! Kalian tidak tahu balasan seperti apa yang akan Allah berikan pada kalian?! Neraka Jahannam! Kau dengar tidak?? NERAKA—“

BUK!!

Sebuah bogem mentah melayang di kepalanya sebelum perempuan itu sempat meneruskan kalimatnya. Ia oleng dan terjatuh. Bersungut-sungut membersihkan luka yang mengucur di pelipisnya, bersiap melancarkan kalimat laknat lagi.

BUK!! Sebuah bogem melayang lagi. “Kamu yang biadab, dasar wanita jalang!”

“JOHN! HENTIKAN!” Fathih mendorong badan laki-laki yang sudah bersiap melayangkan sebuah pukulan lagi itu. “Hentikan, JOHN! Jangan di sini, terlalu banyak orang!” Fathih mendesis.

Laki-laki bernama John itu sedikit melangkah mundur. Menatap tajam Fathih. “Kenapa?? Bukannya kita juga biasanya begitu? Memberi pembalasan pada mereka di tengah taman lapang?? Kenapa tidak kita lakukan ini seperti biasanya saja?!”

“Kau tahu persis alasanku.” Fathih menatap sinis John sebelum mencengkeram lagi lengan perempuan tadi. “Dia punya massa yang banyak, John. Kita harus mencari tempat lain!”

John mendengus. “Dia tidak ada apa-apanya! Kau ingat, saat ini kita yang berkuasa! Bunuh saja dia di lapangan Rabiah Adawiya! Tembak saja di sana! Buat apa repot-repot?? Biar dia bergabung bersama bangkai teman-temannya itu! Biar kebusukan mereka semua terpampang nyata di taman lapang!”

“Cepat jalan!” Fathih berseru pada perempuan itu. Mengacuhkan celotehan kasar laki-laki tadi.

Perempuan itu berjalan terseok-seok, berusaha menyeimbangkan tubuhnya. Kepalanya pening sekali karena bogem tadi. Sekujur tubuhnya serasa remuk rendam.

“Dasar pengkhianat.” Ia mendesis lirih.

“Apa?” Fathih menoleh, berusaha mendengar suara perempuan itu lebih jelas.

“Kamu,” perempuan itu mendongakkan kepalanya, menatap tajam Fathih dengan pandangan nanar, “pengkhianat. Kamu pengkhianat, Fathih. Hati-hati dengan tindakanmu ini. Kamu p-e-n-g-k-h-i-a-n-a-t!”

“Diamlah. Ini demi kebaikanmu.” Laki-laki itu kembali berbalik, semakin kencang menarik lengannya.

“Kebaikan??” Perempuan tadi memberontak lagi, berusaha melepaskan cengkeraman di lengannya. “Di mana rasa cinta pada Tuhanmu, Fathih? Kau berubah, Fathih! Sungguh berubah! Apa yang sudah mereka lakukan padamu??  Kemana rasa cinta itu, Fathih?? Kemana??”

“Dan kamu,” perempuan tadi menoleh ke laki-laki di belakangnya, menunjuk-nunjuk dengan tangannya yang bebas, “Kamu tunggu saja balasannya! Setelah ini kami tak akan tinggal diam! Ini bukan perang antara kamu dan aku, ini perang antara kamu dan Tuhanmu! Dasar pengkhianat biadab! Neraka balasannya! Kau dengar itu??! Neraka!! ALLAHU AKBAR!”

BUK!!

DOR! DOR! DOR!




Naya terbangun dengan terengah-engah. Napasnya naik turun. Keringatnya bercucuran. Lagi-lagi mimpi itu.

Ia memegang kepalanya yang sedikit berdenyut. Melirik jam di ruang tengah. 22:00. Sepertinya ia tidak sengaja ketiduran lagi, kecapaian setelah tadi siang seharian meliput berita di Jogjakarta.

Ia bangkit dari sofa, menuju kulkas, meraih sebotol air mineral dingin. Masih memegangi kepalanya. Ini mimpi kedua tentang wanita itu. Siapa dia? Kenapa dia muncul terus di mimpinya?


====penasaran? nantikan lanjutannya ya! ;)
untuk yang ingin memberi saran, atau tambahan, atau kisah/berita tambahan mengenai ini, silahkan posting di kolom komen :) arigatou




4 comments:

  1. Assalamualaikum Wr.Wb
    Salam kenal dari Jakarta ukh Annisa. Ana suka tulisan" anti di blog. Ditunggu kelanjutan ceritanya :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. wa'alaykumussalaam warrahmatullah wabarokatuh
      salam kenal kembali. :D
      insyaaLLoh, syukron. :)

      Delete

Punya pendapat lain? Ada tanggapan? Atau kritikan?
Yuk, budayakan komen! ;) Mari berbagi pendapat.. :)

Tinggal ketik, post comment! Nggak perlu verifikasi ;D

Google+ Followers

Google+ Badge